Membungkuk ke bawah untuk memakai sepasang kasut adalah tindakan mudah yang biasa kita ambil. Bagi mereka yang menghadapi masalah tubuh badan atau pergerakan terbatas, Nike telah membuat kasut bebas tangan pertamanya yang disebut ‘GO FlyEase’ yang kebetulan tiba di tengah-tengah wabak boleh meminimumkan sentuhan adalah bahagian penting untuk bebas dari virus dan kekal sihat.

Sebilangan orang yang mengikuti industri kasut yakin bahawa GO FlyEase adalah jawapan Nike yang sudah lama ditunggu-tunggu untuk kasut sandal slip-on Crocs yang popular. Sementara itu GO FlyEase menawarkan fungsi yang serupa – iaitu, kemampuan untuk meluncurkan kaki dengan mudah masuk dan keluar dari kasut tanpa menggunakan tangan anda – secara estetik, ia kelihatan seperti sepasang kasut lari biasa tanpa tali.

Tidak seperti crocs, yang menggunakan tali pergelangan kaki, Nike merancang GO FlyEase barunya dengan mekanisme engsel dwi-stabil yang membolehkan tapak kaki memisahkan bahagian tapak depan kasut dan  tumit, lantas mewujudkan bukaan yang lebih besar untuk meluncur secara bebas kaki masuk dan keluar. Bahagian tumit yang terpisah dipegang di tempatnya dengan tali elastik untuk memastikan kasut ditutup dengan selamat semasa dipakai dan berjalan.

Anda boleh berpendapat bahawa kasut Adaptasi Nike yang mengikat diri sendiri yang diilhamkan oleh alat peragaan dari Back to the Future II adalah kasut bebas tangan pertama yang dihasilkan oleh Nike dan menggunakan aplikasi telefon pintar Nike Adapt, mereka hampir menjadi penyelesaian bebas tangan. Tetapi akses masih terhad kerana hanya meluncurkan kaki anda tanpa meraih ke bawah tidak mudah, dan garis Adapt masih berharga lebih dari $ 300(RM 1212). Kepada peminat Nike mulai 15 Februari (akan datang dalam tahun ini), Nike Go FlyEase dilaporkan akan dijual dengan harga sekitar $ 120(RM 485) masih tidak semurah Crocs, tetapi menjadi alternatif kepada siapa yang tidak mahukan rupa Crocs adalah titik penjualan yang besar.