Percubaan seorang lelaki dengan cendawan psikedelik membawa padah dan hampir membunuhnya. Menurut doktor dalam laporan kes baru yang dikeluarkan, mereka memperincikan bagaimana lelaki itu menyuntikkan “teh” yang dibuat dari cendawan ke dalam tubuhnya dan mengembangkan jangkitan yang mengancam nyawa menyebabkan bakteria dan fungi tumbuh dalam darahnya membuat dia terlantar di hospital hampir sebulan. Nasib menyebelahi dia, dan selamat.

Menurut laporan, lelaki berusia 30 tahun itu dibawa ke bilik kecemasan oleh keluarganya setelah menunjukkan kekeliruan. Dia mempunyai sejarah gangguan bipolar serta ketergantungan opioid dan baru-baru ini berhenti mengambil ubat dibawah preskripsi doktor, kata keluarganya kepada doktor. Dalam usaha untuk mengubati diri sendiri dari kemurungan dan ketergantungannya, dia menemukan beberapa manfaat menggunakan ubat psikedelik seperti cendawan dan LSD.

Beberapa hari sebelum dikejarkan ke bilik kecemasan, dia telah memutuskan untuk menggunakan cendawan dengan merebus terlebih dahulu ke dalam apa yang disebutnya sebagai “teh cendawan,” kemudian menyaring campuran melalui kapas dan menyuntikkannya secara intravena. Tidak lama kemudian, dia mengalami gejala termasuk kelesuan, penyakit kuning, cirit-birit, dan mual, serta muntah darah.

Pada saat dia dimasukkan ke unit perawatan intensif hospital, beberapa organ mulai gagal, termasuk paru-paru dan ginjalnya. Ujian menunjukkan bahawa dia mempunyai jangkitan bakteria dan fungi di dalam darahnya, yang mungkin bermaksud bahawa cendawan yang disuntiknya sekarang benar-benar memberi kesan, para doktor menulis (fungi yang terdapat di dalam darah lelaki itu adalah spesies fungi psikedelik yang sama telah disuntik). Di antara rawatan lain, dia diberi ubat antibiotik dan antifungal.

Ia mengambil masa 22 hari di hospital, termasuk lapan di ICU, tetapi lelaki itu akhirnya berjaya. Namun, pada masa doktor selesai menulis kes itu, dia masih dirawat dengan antimikroba jangka panjang.

Menurut pengarang bersama Curtis McKnight, seorang psikiatri di Hospital dan Pusat Perubatan St. Joseph di Arizona, ini sebenarnya bukan kes pertama yang diketahui seseorang menyuntik cendawan ke dalam badan mereka. Semasa penyelidikan mereka, dia dan rakannya menggali laporan kes dari tahun 1985, yang mencatat dua kes serupa. Seperti kes yang berlaku sekarang, kes tahun 1985 memperlihatkan seorang lelaki berusia 30 tahun yang jatuh sakit dengan muntah dan gejala lain selepas suntikan, dia kembali sembuh setelah mendapatkan rawatan perubatan.

McKnight dan rakan penulisnya menyatakan bahawa cendawan psikedelik – dimakan dengan cara yang selamat – merupakan rawatan untuk kemurungan dan gangguan penggunaan bahan. Terdapat usaha berterusan untuk mengesahkan ubat ini untuk kegunaan psikiatri di AS (Oregon menjadi negara pertama pada bulan November yang melakukannya), sementara itu, akan ada orang yang beralih kepada rawatan ini sebagai alternatif atau sebagai tambahan kepada rawatan mereka sekarang sendiri, seperti yang dilakukan oleh lelaki ini. Penting untuk menekankan potensi risiko ubat ini dan cara paling selamat untuk menggunakannya. Walaupun cendawan boleh menyebabkan kesan sampingan seperti loya dan peningkatan kegelisahan, misalnya, mereka tidak dianggap menimbulkan risiko bahaya jangka panjang yang serius, dengan syarat anda tidak menyuntiknya.